Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain - Bagian 1 - Bab 1

0
Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain
Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain
Dale Carnegie


BAGIAN SATU

TEKNIK-TEKNIK DASAR DALAM MENANGANI MANUSIA



BAB SATU

“Jika Anda Ingin Mengumpulkan Madu, Jangan Tendang Sarang Lebahnya”



PADA tanggal 7 Mei 1931, perburuan penjahat paling sensasional di kota New York yang pernah dikenal akhirnya sampai pada klimaksnya. Setelah berminggu-minggu pencarian, Crowley si “Dua Senjata”-sang pembunuh, perampok bersenjata yang tidak merokok dan tidak minum minuman keras-berada dalam posisi bertahan, terjebak dalam apartemen kekasihnya di West End Avenue.

Seratus lima puluh polisi dan detektif mengepung tempat persembunyiannya. Mereka membuat lubang-lubang di atap; mereka berusaha memancing keluar Crowley, si “pembunuh polisi”, dengan gas air mata. Kemudian mereka menyiapkan senapan mesin di gedung-gedung di sekitarnya, dan selama lebih dari satu jam area pemukiman New York dipenuhi suara letusan senjata. Crowley, merangkak di belakang kursi, membalas tembakan polisi tanpa henti. Sepuluh ribu orang tercekam menyaksikan pertempuran ini. Belum pernah kejadian seperti ini terjadi di pinggir jalan New York.

Ketika Crowley tertangkap, Komisaris Polisi E.P. Mulrooney menyatakan bahwa si bandit “Dua Senjata” merupakan salah satu kriminal paling berbahaya yang pernah tercatat sejarah New York.



Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


“Dia akan membunuh,” ujar sang Komisioner, “hanya karena jatuhnya sehelai bulu.”

Namun bagaimana Crowley si “Dua Senjata” memandang dirinya sendiri? Kita tahu, karena tatkala polisi memberondong apartemennya, dia menulis sepucuk surat yang ditujukan “untuk mereka yang berkepentingan”. Ketika dia menulis, darah mengalir dari lukanya meninggalkan jejak merah di kertas. Dalam suratnya itu, Crowley berkata: “Di balik pakaian saya ada sebuah hati yang letih, tetapi sebuah hati yang baik-yang tidak tega melukai siapa pun.”

Beberapa saat sebelum hal ini terjadi, Crowley baru saja mengadakan pesta kencan dengan pacarnya di pinggir kota Long Island. Tiba-tiba seorang polisi muncul menghampiri mobilnya dan berkata: “Coba saya lihat surat izin mengemudi Anda.”

Tanpa berkata sepatah pun, Crowley menarik picu senjatanya dan menembak polisi itu hingga bermandikan darah. Tatkala polisi yang menjadi korban itu jatuh, Crowley melompat keluar mobil, merampas senjatanya, dan menembakkan sebutir peluru lagi ke tubuh tak berdaya itu. Itulah si pembunuh yang berkata: “Di balik pakaian saya ada hati yang letih, tetapi sebuah hati yang baik-hati yang tidak tega menyakiti siapa pun.”

Crowley dihukum mati di kursi listrik. Begitu dia tiba di penjara Sing Sing, apakah dia berkata, “Inikah yang saya peroleh karena membunuh orang-orang?” Tidak, dia berkata: “Ini yang saya peroleh karena membela diri.”

Hal penting dari kisah ini adalah: Crowley si “Dua Senjata” tidak menyalahkan dirinya sama sekali.

Apakah itu sikap yang tidak biasa di antara para kriminal? Jika Anda mengira begitu, dengarkan ini:

“Saya sudah melewatkan tahun-tahun dalam hidup saya memberi orang-orang kesenangan, membantu mereka menikmati




Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


hidup, dan yang saya peroleh adalah perlakuan kejam, sebagai orang yang dicari-cari.”

Itu yang diucapkan Al Capone. Ya, musuh masyarakat paling terkenal-pemimpin geng paling kejam yang pernah membantai Chicago. Capone tidak mengutuk dirinya. Dia sebenarnya menganggap dirinya sebagai dermawan-dermawan yang tidak dihargai dan dimengerti secara keliru.

Demikian pula dengan Dutch Schultz sebelum dia terkena tembakan seorang bandit di Newark. Dutch Schultz, salah satu penjahat paling terkenal di New York, mengatakan dalam suatu wawancara yang dimuat di surat kabar bahwa dia seorang dermawan public. Dia percaya itu.

Saya pernah melakukan surat menyurat dengan Lewis Lawes, yang merupakan sipir penjara Sing Sing New York, tentang masalah ini, dan ia menyatakan bahwa “hanya sedikit para kriminal di Sing Sing menganggap diri mereka orang jahat. Mereka sama manusiawinya seperti Anda dan saya. Jadi mereka membuat rasionalisasi, mereka menerangkan. Mereka bisa mengatakan kepada Anda mengapa mereka harus menembak dengan menarik picu senjata begitu gesit. Hampir semua dari mereka berusaha memberikan alasan, keliru atau logis, untuk membenarkan tindakan-tindakan antisosial mereka, bahkan untuk diri mereka sendiri, karenanya dengan keras mereka berpendapat bahwa mereka sama sekali tidak patut dipenjara.”

Jika Al Capone, Crowley si “Dua Senjata”, Dutch Schultz, dan para wanita maupun pria putus asa di balik dinding penjara itu tidak menyalahkan diri mereka sama sekali, bagaimana halnya dengan orang-orang yang berhubungan dengan Anda dan saya?

John Wanamaker, pendiri sejumlah toko di Amerika dengan nama dirinya, pernah mengakui: “Saya sudah belajar tiga puluh tahun yang lalu bahwa sungguh bodoh untuk memarahi orang lain. Saya sudah mempunyai cukup masalah dalam mengatasi


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


keterbatasan saya sendiri tanpa memedulikan fakta bahwa Tuhan tidak membagikan secara merata kemampuan intelegensi seseorang.”

Wanamaker mendapat pelajaran ini dengan cepat, tetapi saya sendiri harus membuat kesalahan besar di dunia yang sudah tua ini selama sepertiga abad sebelum saya sadar bahwa Sembilan puluh Sembilan kali dari seratus, orang tidak mengkritik dirinya sendiri sama sekali, tidak peduli kesalahan yang sudah dilakukannya.

Kritik adalah hal yang sia-sia karena menempatkan seseorang dalam posisi defensif dan biasanya membuat orang itu berusaha mempertahankan dirinya. Kritik itu berbahaya karena melukai rasa kebanggaan seseorang, melukai perasaan pentingnya, dan membangkitkan rasa benci.

B.F. Skinner, seorang psikolog terkenal di dunia, membuktikan melalu pengalaman-pengalamannya bahwa seekor binatang yang diberi hadiah karena tingkah laku baik, akan belajar jauh lebih cepat dan menyimpan apa yang dipelajarinya dengan jauh lebih efektif, dibandingkan dengan seekor binatang yang dihukum karena bertingkah laku buruk. Studi-studi berikutnya menunjukkan bahwa hal yang sama juga berlaku pada manusia. Dengan mengkritik, kita tidak membuat perubahan yang langgeng dan sering kali malah menimbulkan rasa benci.

Hans Seyle, seorang psikolog besar lainnya, berkata, “Kehausan kita akan persetujuan, sama besarnya dengan ketakutan kita pada kritik.”

Rasa benci yang ditimbulkan oleh kritik dapat menurunkan semangat kerja para pegawai, anggota keluarga, dan kawan-kawan, dan hal ini tetap tidak memperbaiki situasi yang sudah dikritik.

George B. Johnson dari Enid, Oklahoma, seorang koordinator keamanan untuk sebuah perusahaan rekayasa. Salah satu dari tanggung jawabnya adalah memastikan bahwa para pekerja harus memakai topi pengaman pada saat mereka berada di tempat kerja


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


lapangan. Dia akan melaporkan jika ia melihat ada pekerja yang tidak mengenakan topi pengaman, menyampaikan secara jelas tentang peraturan yang harus mereka patuhi. Hasilnya, ia mendapat penerimaan yang tidak simpatik dari para pekerja yang merasa kesal, dan sering kali setelah ia pergi, para pekerja itu akan menanggalkan topi mereka.

Ia memutuskan untuk mencoba pendekatan yang berbeda. Saat berikutnya bila ia menemukan pekerja yang tidak memakai topi pengaman, ia bertanya apakah topi itu tidak nyaman dipakai atau tidak cukup pas untuk mereka. Kemudian ia mengingatkan para pekerja itu dengan nada menyenangkan bahwa topi itu dirancang untuk melindungi mereka dari kecelakaan, dan menyarankan agar topi itu selalu digunakan di tempat kerja. Hasilnya adalah kesadaran untuk mematuhi peraturan tanpa rasa kesal dan benci.

Anda akan mendapatkan contoh-contoh tentang kesiasiaan dari kritik dalam sejarah. Sebagai contoh, kita ambil pertengkaran antara Theodore Roosevelt dan Presiden Taft-pertikaian yang memecah partai Republik, yang menempatkan Woodrow Wilson di Gedung Putih, dan tercatat jelas sepanjang masa Perang Dunia Pertama yang mengubah arus sejarah. Mari kita lihat faktanya dengan segera. Ketika Theodore Roosevelt melangkah keluar dari Gedung Putih pada tahun 1908, ia mendukung Taft, yang terpilih sebagai Presiden. Kemudian Theodore Roosevelt berangkat ke Afrika untuk berburu singa. Ketika Roosevelt kembali, ia meledakkan amarah. Ia mengkritik Taft untuk sikap konservatifnya, berusaha sendiri untuk mengamankan nominasi untuk masa pencalonan presiden yang ketiga kalinya, membentuk partai Bull Moose, dan semua hal lainnya kecuali menghapuskan G.O.P. Dalam pemilihan selanjutnya, William Howard Taft dan partai Republik hanya menang di dua negara bagian-Vermont dan Utah. Kekalahan paling besar yang pernah terjadi pada partai itu.




Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


Theodore Roosevelt menyalahkan Taft, tetapi apakah presiden Taft menyalahkan dirinya sendiri? Tentu saja tidak. Dengan berlinang air mata, Taft berkata: “Saya tidak melihat kemungkinan lain yang bisa saya lakukan.”

Siapa yang harus disalahkan? Roosevelt atau Taft? Terus terang, saya tidak tahu, dan saya tidak peduli. Hal penting yang saya coba ambil adalah kritik Theodore Roosevelt tidak membuat Taft mengakui bahwa ia bersalah. Kritik ini hanya mendorong Taft mempertahankan dirinya dan dengan berlinang air mata mengulangi pernyataan: “Saya tidak melihat kemungkinan lain yang bisa saya lakukan.”

Atau, ambil contoh skandal Teapot Dome. Skandal itu terus memenuhi berbagai surat kabar pada awal tahun 1920-an. Skandal itu mengguncang negara! Dalam ingatan mereka yang hidup saat itu, belum pernah hal yang seperti ini terjadi dalam kehidupan rakyat Amerika. Berikut ini fakta-fakta dari skandal itu: Albert B. Fall, menteri dalam negeri dalam kabinet Harding, dipercaya dalam penyewaan tempat penyimpanan minyak milik negara di Elk Hill dan Teapot Dome-tempat penyimpanan minyak yang telah dicadangkan untuk pemakaian masa mendatang bagi Angkatan Laut. Apakah Menteri Fall mengizinkan tawaran yang kompetitif? Tidak. Ia menyerahkan kontrak yang menguntungkan itu kepada kawannya Edward L. Doheny. Dan apa yang dilakukan Doheny? Ia memberi Menteri Fall apa yang ia dengan senang menyebutnya “pinjaman” seratus ribu dolar. Kemudian, dengan angkuh Menteri Fall memerintahkan Angkatan Laut Amerika datang ke distrik itu untuk mengenyahkan para pesaing yang sumur-sumurnya mengisap minyak dari tempat penyimpanan Elk Hill. Para pesaing yang diusir dari tanah mereka di bawah ancaman senjata dan bayonet itu bergegas datang ke pengadilan-dan membongkar skandal Teapot Dome. Kebusukan ini muncul sangat tajam sehingga menghancurkan pemerintahan Harding, memuakkan


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


seluruh bangsa, mengancam pecahnya partai Republik, dan menempatkan Albert B. Fall ke dalam penjara.

Fall dikutuk dengan keji. Apakah dia menyesal? Tidak pernah! Bertahun-tahun kemudian Herbert Hoover menyampaikan dalam pidato di depan publik bahwa kematian Presiden Harding adalah karena kecemasan mental yang disebabkan seorang kawan yang telah berkhianat kepadanya. Ketika istri Fall mendengar kabar itu, ia serta-merta bangkit dari kursinya, menangis, dan mengacung-acungkan kepalanya dan berteriak: “Apa! Harding dikhianati Fall? Tidak! Suami saya tidak pernah berkhianat kepada siapa pun. Rumah ini penuh dengan emas yang tidak akan membuat suami saya tergoda untuk melakukan hal yang salah. Dia yang sudah dikhianati dan menjadi korban.”

* * *

Begitulah sifat manusia, mereka yang bersalah menyalahkan orang lain selain diri mereka sendiri. Kita semua seperti itu. Jadi, apabila Anda dan saya tergoda untuk mengkritik seseorang untuk masa mendatang, mari kita ingat Al Capone, Crowley si “Dua Senjata” dan Albert Fall. Mari kita sadari bahwa kritik itu seperti merpati pos. Mereka selalu kembali pulang. Mari kita sadari bahwa orang yang akan kita koreksi dan caci maki mungkin akan mempertahankan dirinya, dan membalas mencaci kita; atau, seperti Taft yang lembut, akan berkata: “Saya tidak melihat kemungkinan lain yang bisa saya kerjakan.”

Pada suatu pagi tanggal 15 April 1865, Abraham Lincoln terbaring sekarat di kamar sewaan murah yang berseberangan dengan jalan dari Teater Ford, di mana John Wilkers Booth telah menembaknya. Tubuh Lincoln yang jangkung terbaring di tempat tidur yang terlalu pendek untuknya. Sebuah reproduksi murahan dari karya Rosa Bonheur yang terkenal The Horse Fair tergantung




Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


di atas tempat tidur, dan pancaran sinar temaram dari gas memercikkan sinar kuning.

Pada saat Lincoln terbaring dalam keadaan sekarat, Menteri Angkatan Bersenjata Stanton berkata, “Di sana terbaring lelaki paling sempurna yang pernah ada di dunia.”*

Apa rahasia sukses Lincoln dalam berhubungan dengan manusia? Saya mempelajari kehidupan Abraham Lincoln selama spuluh tahun dan menghabiskan waktu tiga tahun untuk menulis dan menulis kembali buku berjudul Lincoln the Unknown. Saya yakin sudah membuat studi terperinci dan tuntas tentang kepribadian dan kehidupannya selengkap mungkin. Saya mengadakan studi khusus tentang metode Lincoln dalam berhubungan dengan manusia. Apakah ia mengikuti hati nuraninya untuk mengkritik? Ya. Sebagai seorang pemuda di Pigeon Creek Valley di Indiana, ia tidak hanya mengkritik melainkan juga menulis surat dan puisi yang mengejek orang-orang, lalu menjatuhkan surat-surat ini di jalan-jalan pinggir kota di mana ia yakin akan ditemukan. Salah satu dari surat-surat itu membangkitkan kemarahan yang terus menyala sepanjang hidup.

Bahkan setelah Lincoln membuka praktek sebagai seorang konsultan hokum di Springfield, Illinois, ia menyerang lawannya secara terbuka dalam surat-surat yang diterbitkan di koran-koran. Namun ia melakukan hal ini terlalu sering.

Pada musim semi tahun 1842, Lincoln mengejek seorang politikus yang suka berkelahi bernama James Shields. Lincoln mengecamnya melalui sepucuk surat tanpa nama yang diterbitkan dalam Journal Springfield. Seisi kota itu pecah dalam tawa, Shields, seorang yang peka dan memiliki harga diri, mendidih karena marah. Ia berusaha mencari tahu siapa yang menulis surat itu. Ia mengejar Lincoln dan menantangnya berduel. Lincoln tidak ingin berkelahi. Ia menolak untuk berkelahi, tetapi ia tidak bisa melepaskan diri dari kejadian ini dan menyelamatkan harga


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


dirinya. Lincoln diberi pilihan senjata. Karena Licoln memiliki lengan yang sangat panjang, ia memilih pedang kavaleri dan belajar berkelahi dengan menggunakan pedang di West Point; dan, pada hari yang ditentukan, Lincoln dan Shields bertemu di tepi Sungai Mississipi, bersiap untuk bertarung sampai mati; namun pada menit terakhri, para pendukung mereka menyela dan menghentikan duel tersebut.

Itu adalah insiden pribadi yang paling mengerikan dalam hidup Lincoln. Hal itu mengajarinya satu pelajaran tak ternilai harganya dalam seni berhubungan dengan manusia. Tidak pernah lagi ia menulis surat yang menghina. Tidak pernah lagi ia mengolok-olok seorang pun. Dan sejak saat itu, Lincoln hampir tidak pernah mengkritik siapa pun dalam hal apa pun.

Dari waktu ke waktu, pada masa Perang Saudara, Lincoln menempatkan seorang jenderal baru sebagai kepala Ketentaraan di Potomac, dan masing-masing secara bergantian-McClellan, Pope, Burnside, Hooker, Meade- membuat kesalahan besar secara tragis dan menarik Lincoln menelusuri lantai dalam dengan putus asa. Setengah dari bangsa mengutuk dengan keji para jenderal tidak kompeten ini, tetapi Lincoln, “dengan tidak mendendam terhadap seorang pun, dengan kemurahan hati untuk semuanya”, ia menahan rasa damainya. Salah satu dari kutipan favoritnya adalah “Jangan menghakimi, maka Anda pun tidak dihakimi.”

Tatkala istri Lincoln dan orang-orang bicara dengan kasar mengenai orang-orang selatan, Lincoln menjawab: “Jangan mengkritik mereka; mereka hanya bertindak dengan cara yang sama seperti yang akan kita lakukan jika kita berada dalam situasi yang sama.”

Namun, jika ada orang yang pernah mendapat kesempatan untuk mengkritik, pasti ia adalah Lincoln. Mari kita meninjau satu ilustrasi:




Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


Pertempuran Gettysburg berlangsung selama tiga hari di awal bulan Juli 1863. Pada malam tanggal 4 Juli 1863, Lee mulai bergerak mundur ke bagian selatan manakala awan disertai Guntur mengguyuti daerah itu dengan hujan. Tatkala Lee mencapai Potomac dengan tentaranya yang kalah, ia menemukan sungai yang banjir besar dan tidak bisa dilalui di depannya, dan Pasukan Union yang menang berada di belakangnya. Lee masuk perangkap. Ia tidak bisa melepaskan diri. Lincoln melihat itu. Ini adalah satu kesempatan emas yang diperoleh-kesempatan untuk menangkap pasukan Lee dan mengakhiri perang dengan segera. Oleh karena itu, dengan harapan yang bulat, Lincoln memerintahkan Meade agar tidak menghubungi dewan perang tetapi segera menyerang Lee. Lincoln mengirim telegram perintahnya dan kemudian mengirim utusan khusus kepada Meade yang meminta aksi segera.

Apa yang dilakukan oleh Jenderal Meade? Lee melakukan hal yang tepat berlawanan dengan yang diperintahkan Lincoln. Ia bimbang. Ia menunda. Ia mengirimkan dalih-dalih. Ia menolak sama sekali untuk menyerang Lee. Akhirnya air sungai surut dan Lee menyelamatkan diri melewati Potomac dengan pasukannya.

Lincoln marah sekali. “Apa maksudnya ini?” Lincoln berteriak kepada putranya Robert. “Ya Tuhan! Apa maksudnya ini? Kita sudah mendapatkan mereka dalam genggaman kita, dan kita hanya harus mengulurkan tangan dan mereka jadi milik kita; namun tak ada yang bisa saya katakan atau kerjakan untuk menggerakan tentara. Dalam keadaan demikian, hampir semua jenderal sudah pasti mampu mengalahkan Lee. Jika saja saya berada di sana, saya sendiri yang sudah menghantamnya.”

Dalam rasa kecewa yang mendalam, Lincoln duduk dan menulis surat ini untuk Meade. Lincoln memang sangat konservatif dan bertahan dengan jalan pikirannya. Jadi surat yang datang dari Lincoln pada tahun 1863 itu sama dengan kemarahannya yang paling ganas.


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie




Jenderal yang Terhormat,

Saya tidak yakin jika Anda menyadari besarnya kerugian yang terjadi karena bebasnya Lee. Ia sudah berada dalam genggaman kita dan dengan mendapatkannya, akan membawa kepada kesuksesan besar untuk mengakhiri perang ini. Karena begini kejadiannya, perang sudah pasti akan diperpanjang. Jika Anda tidak berhasil menggempur Lee pada hari Senin kemarin, bagaimana Anda mungkin berada di sebelah selatan sungai itu, manakala Anda bisa memperoleh sangat sedikit-tidak lebih dari dua pertiga kekuatan yang Anda miliki saat itu? Akan tidak masuk akal untuk berharap dan saya tidak berharap bahwa Anda bisa memberi pengaruh sekarang. Kesempatan emas Anda sudah lewat, dan saya sangat kecewa tak terhingga karena peristiwa ini.

Apa yang Anda kira yang dikerjakan Meade ketika ia membaca surat ini?

Meade tidak pernah melihat surat itu. Lincoln tidak pernah mengirimkannya. Surat itu ditemukan di antara kertas-kertasnya setelah Lincoln wafat.

Dugaan saya adalah-dan ini hanya sebuah terkaan-bahwa setelah menulis surat itu, Lincoln memandang keluar jendela dan berkata pada dirinya, “Tunggu dulu. Mungkin saya tidak perlu terburu-buru. Sungguh mudah bagi saya yang duduk di sini, dalam Gedung Putih yang tenang dan memerintahkan Meade untuk menyerang; tetapi jika saya berada di sana di Gettysburg, dan jika saya telah melihat banjir darah sebanyak yang dilihat Meade selama minggu kemarin, dan jika saja telinga saya mendengar teriakan-teriakan ngeri dari mereka yang terluka dan sekarat, mungkin saya juga tidak akan begitu bersemangat untuk menyerang mereka. Jika saya mempunyai temperamen seperti Meade yang sabar, mungkin saya pun akan melakukan hal yang


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


sama. Bagaimanapun, hal itu kini sudah menjadi terlanjur. Jika saya mengirimkan surat ini, hal itu akan melegakan perasaan saya, tetapi itu akan membuat Meade berusaha mempertahankan dirinya. Hal itu akan membuatnya mengutuk saya. Itu akan membangkitkan perasaan sangat tidak enak, merusak semua semangatnya sebagai seorang panglima, dan mungkin memaksanya untuk mengundurkan diri dari ketentaraan.”

Jadi seperti yang sudah saya katakana, Lincoln menyisihkan surat itu, karena ia sudah belajar dari pengalaman pahit bahwa kritik yang pedas hampir selalu berakhir dengan sia-sia.

Theodore Roosevelt berkata bahwa ketika ia, sebagai presiden, dihadapkan dengan masalah besar, ia biasa bersandar pada punggungnya dan memandang ke atas pada lukisan besar Lincoln yang digantung di atas mejanya di Gedung Putih, lalu ia bertanya pada dirinya, “Apa yang akan dilakukan Lincoln jika ia berada dalam posisi saya? Bagaimana ia akan memecahkan masalah ini?”

Mark Twain sekali-kali kehilangan rasa sabar dan menulis surat-surat yang tidak pernah dikirim sampai kertasnya berwarna cokelat. Misalnya, ia pernah menulis surat kepada seorang lelaki yang telah membangkitkan kemarahannya: “Hal yang pantas untuk Anda adalah izin pemakaman. Anda cukup hanya berbicara dan saya akan memastikan Anda memperolehnya.” Pada kesempatan lain ia menulis kepada seorang editor mengenai usaha seorang korektor untuk “memperbaiki ejaan dan tanda baca saya.” Twain memerintahkan: “Mulai sekarang buat tulisan itu sesuai draft salinan saya dan pastikan si korektor itu menyimpan sarannya dalam otaknya yang busuk.”

Penulisan surat yang menyakitkan ini membuat Mark Twain merasa lebih enak. Surat-surat itu memungkinkannya menyalurkan rasa panasnya, dan surat-surat tersebut tidak sungguh-sungguh merugikan siapa pun, karena istri Mark secara rahasia mengambil kembali surat-surat tersebut, dan tidak pernah dikirim.


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


Anda kenal seseorang yang Anda ingin agar berubah dan memperbaiki sikapnya? Bagus! Hal itu boleh saja. Saya setuju dengan itu. Namun mengapa tidak mulai dengan diri Anda sendiri? Dipandang dari sudut diri sendiri, hal itu jauh lebih menguntungkan daripada berusaha memperbaiki orang lain-ya, dan jauh lebih tidak berbahaya,” kata Konfusius, “apabila serambi depan Anda sendiri tidak bersih.”

Ketika saya masih muda dan berusaha untuk memberi kesan pada orang lain, saya menulis sepucuk surat tolol kepada Richard Harding Davis, seorang penulis yang pernah menjadi bayangan besar dalam dunia sastra Amerika. Saya menjadi sedang menyiapkan sebuah artikel tentang para penulis, dan saya minta Davis untuk menceritakan metode kerjanya. Beberapa minggu sebelumnya, saya sudah menerima surat dari seseorang dengan catatan di bagian bawahnya: “Didikte tetapi tidak dibaca.” Saya sangat terkesan. Saya merasa bahwa penulisnya pasti orang besar dan sibuk, juga orang penting. Saya sama sekali tidak sibuk, tetapi saya sangat berhasrat memberi kesan baik pada Richard Harding Davis, maka saya akhiri catatan pendek saya dengan kata-kata “Didiktekan tetapi tidak dibaca.”

Davis tidak pernah bersusah payah untuk menjawab surat saya. Ia sekedar mengembalikannya kepada saya dengan catatan singkat di bawahnya: “Sikap Anda yang buruk hanya dilampaui oleh sikap Anda yang buruk.” Benar, saya sudah membuat kesalahan besar, dan mungkin saya patut mendapat kritik ini. Namun sebagai manusia, saya menolaknya. Saya menolak dengan sakit hati sehingga ketika saya membaca tentang kematian Richard Harding Davis sepuluh tahun kemudian, satu-satunya pikiran yang masih menetap dalam benak saya-saya malu mengakuinya-adalah rasa sakit hati yang ia berikan kepada saya.

Jika Anda dan saya hanya ingin menimbulkan rasa benci pada masa mendatang yang mungkin akan bertahan selama beberapa


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


dasawarsa dan menetap sampai mati, cobalah menuruti hati memberikan kritik yang tajam-betapapun yakinnya kita bahwa tindakan kita benar.

Tatkala kita berhubungan dengan manusia, mari kita mengingat bahwa kita tidak berhubungan dengan makhluk logika. Kita berhubungan dengan makhluk penuh emosi, makhluk yang penuh dengan prasangka dan dimotivasi oleh rasa bangga dan sombong.

Kritik pedas menyebabkan Thomas Hardy, salah seorang novelis terbaik yang pernah ada dalam sejarah sastra Inggris, menolak selamanya untuk menulis fiksi. Kritik telah membuat Thomas Chatterton, penulis terkenal Inggris, bunuh diri.

Benjamin Franklin, yang tidak bijaksana dalam masa mudanya, menjadi sangat diplomatis, begitu mahir dalam menangani hubungan sesama manusia, sehingga ia dijadikan Duta Besar Amerika untuk Prancis. Rahasia suksesnya? “Saya tidak akan bicara hal buruk tentang seorang pun,” jawabnya, “….dan

hanya membicarakan hal yang baik tentang semua orang.”

Semua orang bodoh bisa mengkritik, mencerca, dan

mengeluh-dan hampir semua orang bodoh melakukannya.

Namun perlu karakter dan kontrol diri untuk mengerti dan memberi maaf.

“Seorang yang berjiwa besar akan memperlihatkan kebesarannya,” kata Carlyle, “dari caranya memperlakukan orang kecil.”

Bob Hoover, seorang pilot penguji terkenal yang sering tampil dalam pertunjukan udara, kembali pulang ke rumahnya di Los Angeles dari sebuah pertunjukan udara di San Diego. Seperti yang dijelaskan dalam majalah Fight Operations, pada ketinggian tiga ratus kaki di udara, kedua mesinnya mendadak berhenti. Dengan manuver yang sangat terampil, Hoover berhasil mendaratkan




Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


pesawatnya dengan selamat. Meski pesawat itu rusak parah, tak seorang pun yang cedera.

Tindakan Hoover yang pertama setelah pendaratan darurat itu adalah memeriksa bahan bakar pesawat. Persis seperti yang ia curigai, pesawat baling-baling Perang Dunia II yang telah diterbangkannya itu ternyata diberi bahan bakar untuk jet bukannya bensin.

Begitu kembali ke bandara, Hoover minta bertemu dengan mekanik yang telah merawat pesawatnya. Lelaki muda itu sakit karena rasa takut akan kesalahannya. Air mata bercucuran mengalir di wajahnya begitu Hoover datang mendekat. Ia baru saja hampir menyebabkan sebuah pesawat yang sangat mahal hancur dan nyaris menyebabkan tiga nyawa melayang.

Anda bisa membayangkan kemarahan Hoover. Setiap orang tentunya berharap caci maki yang keluar dari lidah pilot tersebut ini atas kecerobohan seorang mekanik. Namun Hoover tidak memarahi mekanik itu; ia bahkan tidak mengkritiknya. Sebaliknya, ia memeluk bahu sang mekanik dan berkata, “Untuk menunjukkan pada Anda bahwa saya yakin Anda tidak akan pernah melakukannya lagi, saya ingin Anda merawat F-51 saya besok.”

Sering kali orang tua tergoda untuk mengkritik anak-anak mereka. Anda mengharapkan saya berkata “Jangan”, Namun saya bukan mengatakan itu. Saya sekedar hendak berkata, “Sebelum Anda mengkritik mereka, baca salah satu jurnal klasik Amerika, „Ayah juga lupa‟.” Sebenarnya jurnal itu awalnya muncul sebagai satu editorial dalam majalah People’s Home Journal. Kami mencetaknya kembali di sini atas izin si penulis, seperti yang dimuat dalam Reader’s Digest:

“Ayah juga lupa” adalah satu dari tulisan-tulisan kecil yang-ditulis cepat dengan perasaan tulus-menggugah hati begitu banyak pembaca sehingga menjadi satu tulisan cetak ualng yang abadi dan disukai. Sejak munculnya pertama kali, “Ayah juga lupa” telah


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


diproduksi kembali, tulis penulisnya W. Livingstone Larned, “dalam ratusan majalah, dan dalam koran-koran di seluruh negeri. Artikel itu sudah dicetak ulang hampir dalam semua bahasa yang ada. Saya memberi izin untuk ribuan orang yang berharap membacanya dari sekolah, gereja, dan ruang kuliah. Tulisan itu telah „diudarakan‟ dalam peristiwa dan program-progam yang tak terhitung jumlahnya. Sungguh aneh, periodikal akademi ikut menggunakannya, dan juga majalah-majalah sekolah menengah. Kadang-kadang satu tulisan kecil tampaknya secara misterius bisa „berhasil‟. Yang satu ini sudah pasti begitu.”

Ayah Juha Lupa

W. Livingstone Larned

Dengar Nak, Ayah mengatakan ini pada saat kau terbaring tidur, sebelah tangan kecil merayap di bawah pipimu dan rambutmu yang keriting pirang lengket pada dahimu yang lembap. Ayah menyelinap masuk seorang diri ke kamarmu. Baru beberapa menit yang lalu, ketika Ayah sedang membaca koran di ruang perpustakaan, satu sapuan sesal yang amat dalam menerpa. Dengan perasaan bersalah Ayah datang masuk menghampiri pembaringanmu.

Ada hal-hal yang Ayah pikirkan, Nak. Ayah selama ini bersikap kasar kepadamu. Ayah membentakmu ketika kau sedang berpakaian hendak pergi ke sekolah karena kau cuma menyeka mukamu sekilas dengan handuk. Lalu Ayah lihat kau tidak membersihkan sepatumu. Ayah berteriak marah tatkala kau melempar beberapa barangmu ke lantai.

Saat makan pagi Ayah juga menemukan kesalahan. Kau meludahkan makananmu. Kau menelan terburu-buru makananmu. Kau meletakkan sikumu di atas meja. Kau mengoleskan mentega terlalu tebal di rotimu. Dan begitu kau baru mulai bermain dan


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


Ayah berangkat mengejar kereta api, kau berpaling dan melambaikan tangan sambil berseru, “Selamat jalan Ayah!” dan Ayah mengerutkan dahi, lalu menjawab, “Tegakkan bahumu!”

Kemudian semua itu berulang lagi pada sore hari. Begitu Ayah muncul dari jalan, Ayah segera mengamatimu dengan cermat, memandang hingga lutut, memandangmu yang sedang bermain kelereng. Ada lubang-lubang pada kaus kakimu. Ayah menghinamu di depan kawan-kawanmu, lalu menggiringmu untuk pulang ke rumah. Kau kaki mahal-dan jika kau yang harus membelinya, kau akan lebih berhati-hari! Bayangkan itu, Nak, itu keluar dari pikiran seorang ayah!

Apakah kau ingat, nantinya, ketika Ayah sedang membaca di ruang perpustakaan, bagaimana kau datang dengan perasaan takut, dengan rasa terluka dalam matamu? Ketika Ayah terus memandang koran, tidak sabar karena gangguanmu, kau jadi ragu-ragu di depan pintu. “Kau mau apa?” semprot Ayah.

Kau tidak berkata sepatah pun, melainkan berlari melintas dan melompat ke arah Ayah, kau melemparkan tanganmu melingkari leher dan mencium Ayah, tangan-tanganmu yang kecil semakin erat memeluk dengan hangat, kehangatan yang telah Tuhan tetapkan untuk mekar di hatimu dan yang bahkan pengabaian sekalipun tidak akan mampu melemahkannya. Dan kemudian kau pergi, bergegas menaiki tangga.

Nah, Nak, sesaat setelah itu koran jatuh dari tangan Ayah, dan satu rasa takut yang menyakitkan menerpa Ayah. Kebiasaan apa yang sudah Ayah lakukan? Kebiasaan dalam menemukan kesalahan, dalam mencerca-ini adalah hadiah Ayah untukmu sebagai seorang anak lelaki. Bukan berarti berharap terlalu banyak dari masa muda. Ayah sedang mengukurmu dengan kayu pengukur dari tahun-tahun Ayah sendiri.

Dan sebenarnya begitu banyak hal yang baik dan benar dalam sifatmu. Hati mungil milikmu sama besarnya dengan fajar yang


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie


memayungi bukit-bukit luas. Semua ini kau tunjukkan dengan sikap spontanmu saat kau menghambur masuk dan mencium Ayah sambil mengucapkan selamat tidur. Tidak ada masalah lagi malam ini, Nak. Ayah sudah datang ke tepi pembaringanmu dalam kegelapan, dan Ayah sudah berlutut di sana, dengan rasa malu!

Ini adalah sebuah rasa tobat yang lemah; Ayah tahu kau tidak akan mengerti hal-hal seperti ini jika Ayah sampaikan kepadamu saat kau terjaga. Namun esok hari Ayah akan menjadi Ayah sejati! Ayah akan bersahabat karib denganmu, dan ikut menderita bila kau menderita, dan tertawa bila kau tertawa. Ayah akan menggigit lidah Ayah jika kata-kata tidak sabar keluar dari mulut Ayah. Ayah akan terus mengucapkannya kata ini seolah-olah sebuah ritual: “Dia cuma seorang anak kecil-anak lelaki kecil!”

Ayah khawatir sudah mebayangkanmu sebagai seorang lelaki. Namun, saat Ayah memandangmu sekarang, Nak, meringkuk berbaring dan letih dalam tempat tidurmu, Ayah lihat bahwa kau masih seorang bayi. Kemarin kau masih dalam gendongan ibumu, kepalamu berada di bahu ibumu. Ayah sudah meminta terlalu banyak, sungguh terlalu banyak.

Sebagai ganti dari mencerca orang, mari kita coba untuk mengerti mereka. Mari kita berusaha mengerti mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Hal itu jauh lebih bermanfaat dan menarik minat daripada kritik; dan melahirkan simpati, toleransi, dan kebaikan hati. “Untuk benar-benar mengenal semua, kita harus memaafkan semua.”

Seperti yang dikatakan Dr. Johnson: “Tuhan sendiri tidak menghakimi orang-hingga tiba pada akhir hari-harinya.”

Mengapa saya dan Anda harus melakukannya?



Prinsip 1

Jangan mengkritik, mencerca, atau mengeluh.


Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Dale Carnegie























































Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain - Bagian 1 - Bab 1"

Posting Komentar

Trims Atas Kunjungannya,
Silahkan Tinggalkan Jejak Anda Di Kolom Komentar Berikut Ini.